Lengkap, 12 Langkah Panduan untuk Memulai Bisnis


Tidak ada batasan siapa yang bisa menjadi pengusaha hebat. Anda tidak perlu gelar sarjana, banyak uang di bank atau bahkan pengalaman bisnis untuk memulai sesuatu yang dapat menjadi sukses besar berikutnya. Namun, apa yang Anda butuhkan adalah rencana yang kuat dan dorongan untuk melihatnya.

Jika Anda adalah Pengusaha, kemungkinan Anda sudah memiliki drive, tetapi, Anda mungkin tidak tahu bagaimana memulai membangun kerajaan Anda.

Itu sebabnya kami di sini.

Lihat panduan langkah demi langkah ini untuk membantu mengubah ide besar Anda menjadi bisnis yang sukses.

1. Evaluasilah diri Anda.

Mengapa Anda ingin memulai bisnis? Gunakan pertanyaan ini untuk memandu bisnis seperti apa yang ingin Anda mulai. Jika Anda menginginkan uang tambahan, mungkin Anda harus memulai keramaian. Jika Anda menginginkan lebih banyak kebebasan, mungkin sudah waktunya untuk meninggalkan pekerjaan 9-ke-5 Anda dan memulai sesuatu yang baru.

Setelah Anda memiliki alasannya, mulailah bertanya pada diri sendiri lebih banyak lagi pertanyaan untuk membantu Anda mengetahui jenis bisnis yang harus Anda mulai, dan jika Anda memiliki apa yang diperlukan.
  • Keterampilan apa yang Anda miliki?
  • Di mana gairah Anda berada?
  • Di mana bidang keahlian Anda?
  • Berapa banyak yang dapat Anda belanjakan, mengetahui bahwa sebagian besar bisnis gagal?
  • Berapa modal yang Anda butuhkan?
  • Gaya hidup macam apa yang ingin Anda jalani?
  • Apakah Anda siap menjadi pengusaha?

Jujurlah ​​dengan semua jawaban Anda. 

2. Pikirkan ide bisnis.

Apakah Anda sudah memiliki ide bisnis ? Jika sudah ada selamat, Anda dapat melanjutkan ke bagian selanjutnya. Jika tidak, ada banyak cara untuk memulainya.  Berikut beberapa petunjuk untuk memulai bisnis Anda.

  • Tanya dirimu apa yang terjadi kedepan. Teknologi atau kemajuan apa yang akan segera datang, dan bagaimana itu akan mengubah lanskap bisnis seperti yang kita kenal? Bisakah Anda maju dari kurva yang membuat bisnis Anda terhimpit. 
  • Perbaiki sesuatu yang mengganggu Anda. Orang lebih suka memiliki hal-hal buruk daripada hal yang baik. Jika bisnis Anda dapat memperbaiki masalah bagi pelanggan Anda, mereka akan berterima kasih untuk itu.
  • Terapkan keahlian Anda ke bidang yang benar-benar baru. Banyak bisnis dan industri melakukan sesuatu dengan cara karena itulah cara mereka selalu dilakukan. Dalam kasus-kasus itu, satu set mata baru dari perspektif baru dapat membuat semua perbedaan.
  • Gunakan pendekatan yang lebih baik, lebih murah, lebih cepat. Apakah Anda memiliki ide bisnis yang tidak sepenuhnya baru? Jika demikian, pikirkan penawaran saat ini dan fokus pada bagaimana Anda dapat membuat sesuatu yang lebih baik, lebih murah, atau lebih cepat.
Juga, pergilah keluar dan temui orang-orang dan ajukan pertanyaan kepada mereka, dapatkan saran dari wirausahawan lain, ide riset daring, atau gunakan metode apa pun yang paling masuk akal bagi Anda.

3. Lakukan riset pasar.

Apakah ada yang sudah melakukan apa yang ingin Anda mulai lakukan? Jika tidak, apakah ada alasan bagus mengapa?

Mulailah meneliti pesaing atau mitra potensial Anda di pasar dengan menggunakan panduan ini. Ini memecah tujuan yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan riset Anda dan metode yang dapat Anda gunakan untuk melakukan hal itu. Misalnya, Anda dapat melakukan wawancara melalui telepon atau tatap muka. Anda juga dapat menawarkan survei atau kuesioner yang mengajukan pertanyaan seperti "Faktor apa yang Anda pertimbangkan saat membeli produk atau layanan ini?" Dan "Bidang apa yang akan Anda sarankan untuk peningkatan?"

Sama pentingnya, ini menjelaskan tiga kesalahan paling umum yang dilakukan orang ketika memulai riset pasar mereka, yaitu:
  • Hanya menggunakan penelitian sekunder.
  • Hanya menggunakan sumber daya online.
  • Hanya survei orang yang Anda kenal.

4. Dapatkan umpan balik.

Biarkan orang-orang berinteraksi dengan produk atau layanan Anda dan lihat apa yang mereka ambil di dalamnya. Satu set mata baru dapat membantu menunjukkan masalah yang mungkin Anda lewatkan. Plus, orang-orang ini akan menjadi pendukung merek pertama Anda, terutama jika Anda mendengarkan masukan mereka dan mereka menyukai produk tersebut.

Salah satu cara termudah untuk memanfaatkan umpan balik adalah fokus pada pendekatan tetapi ini melibatkan tiga pilar dasar: prototyping, bereksperimen dan berputar. Dengan mendorong suatu produk, mendapatkan umpan balik dan kemudian beradaptasi sebelum Anda mendorong produk berikutnya, Anda dapat terus meningkatkan dan memastikan Anda tetap relevan.

Sadarilah bahwa beberapa nasihat itu, diminta atau tidak, tetap akan baik. Itulah mengapa Anda harus memiliki rencana tentang cara menerima umpan balik.

Berikut ini enam langkah untuk menangani umpan balik:
  • Berhenti! Otak Anda mungkin akan berada dalam keadaan tereksitasi ketika menerima umpan balik, dan mungkin mulai berlomba dengan kesimpulan yang buruk. Pelan-pelan dan luangkan waktu untuk mempertimbangkan dengan seksama apa yang baru saja Anda dengar.
  • Mulailah dengan mengucapkan ‘terima kasih.’ Orang-orang yang memberi Anda umpan balik negatif tidak akan mengharapkan Anda berterima kasih kepada mereka untuk itu, tetapi hal itu mungkin akan membuat mereka menghormati Anda dan mendorong mereka untuk terus jujur ​​di masa depan.
  • Carilah kebenaran. Jika seseorang tidak menyukai satu ide, itu tidak berarti mereka membenci semua yang baru saja Anda katakan. Ingat bahwa orang-orang ini mencoba untuk membantu, dan mereka mungkin hanya menunjukkan masalah atau solusi yang lebih kecil yang harus Anda teliti lebih jauh.
  • Carilah polanya. Jika Anda terus mendengar komentar yang sama, maka inilah saatnya untuk mulai duduk dan memperhatikan.
  • Dengarkan dengan rasa ingin tahu. Bersedialah untuk memasuki percakapan di mana pelanggan memegang kendali.
  • Mengajukan pertanyaan. Cari tahu mengapa seseorang menyukai atau tidak menyukai sesuatu. Bagaimana Anda bisa membuatnya lebih baik? Apa yang akan menjadi solusi yang lebih baik?

5. Jadikan itu resmi.

Dapatkan semua aspek hukum dari awal. Dengan begitu, Anda tidak perlu khawatir tentang seseorang yang mengambil ide besar Anda, mengacaukan Anda dalam kemitraan atau menuntut Anda untuk sesuatu yang tidak pernah Anda lihat datang.


6. Tulis rencana bisnis Anda.

Rencana bisnis adalah deskripsi tertulis tentang bagaimana bisnis Anda akan berkembang dari saat mulai produk akhir.

Seperti yang dikatakan oleh angel investor dan pendiri perusahaan teknologi, Tim Berry, tentang Pengusaha, "Anda mungkin dapat mencakup semua yang perlu Anda sampaikan dalam 20 hingga 30 halaman teks ditambah 10 halaman tambahan untuk proyeksi bulanan, resume manajemen, dan detail lainnya. Jika Anda telah mendapat rencana yang lebih dari 40 halaman, Anda mungkin tidak meringkas dengan baik. "

Inilah yang kami sarankan harus dalam rencana bisnis Anda:
  • Halaman judul. Mulailah dengan menyebutkan nama bisnis Anda, yang lebih sulit daripada kedengarannya. Artikel ini dapat membantu Anda menghindari kesalahan umum saat memilih
  • Ringkasan bisnis plan. Ini adalah ringkasan tingkat tinggi tentang apa yang termasuk rencana, sering menyentuh pada deskripsi perusahaan, masalah yang dihadapi bisnis, solusi, dan mengapa sekarang.
  • Deskripsi bisnis. Bisnis apa yang ingin Anda mulai? Seperti apa industri Anda? Apa yang akan terlihat di masa depan?
  • Strategi pasar. Apa target pasar Anda, dan bagaimana cara terbaik menjual ke pasar itu?
  • Analisis kompetitif. Apa kekuatan dan kelemahan pesaing Anda? Bagaimana Anda akan mengalahkan mereka?
  • Rencana desain dan pengembangan. Apa produk atau layanan Anda dan bagaimana itu akan berkembang? Kemudian, buat anggaran untuk produk atau layanan itu.
  • Rencana operasi dan manajemen. Bagaimana fungsi bisnis setiap hari?
  • Faktor keuangan. Dari mana uangnya berasal? Kapan? Bagaimana? Proyeksi macam apa yang harus Anda buat dan apa yang harus Anda pertimbangkan? 
Untuk setiap pertanyaan, Anda dapat menghabiskan antara satu hingga tiga halaman. Perlu diingat, rencana bisnis adalah dokumen yang hidup, bernapas dan seiring waktu dan bisnis Anda matang, Anda akan memperbarui itu.

7. Keuangan bisnis Anda.

Ada banyak cara berbeda untuk mendapatkan sumber daya yang Anda butuhkan untuk memulai bisnis Anda. Coba lihat dan pertimbangkan sumber daya, keadaan, dan kondisi kehidupan Anda sendiri untuk mencari tahu mana yang paling cocok untuk Anda.
  • Mendanai sendiri startup Anda. Bootstrapping bisnis Anda mungkin membutuhkan waktu lebih lama, tetapi bagian yang baik adalah bahwa Anda mengendalikan nasib Anda sendiri.
  • Promosikan kebutuhan Anda kepada teman dan keluarga. Akan sulit untuk memisahkan bisnis dari hubungan pribadi, tetapi jika Anda mempertimbangkan untuk meminta pinjaman, berikut adalah sumber daya yang dapat Anda gunakan untuk menjadikannya sesederhana mungkin.
  • Meminta hibah usaha kecil. Mulailah dengan memeriksa panduan kami untuk hibah usaha kecil. 
  • Mulai iklan online. Terkadang  banyak investasi kecil dapat menambah sesuatu yang besar. Karena iklan online sangat berpengaruh mengingat zaman di era digital sekarang ini.
8. Kembangkan produk atau layanan Anda.

Setelah semua pekerjaan yang Anda lakukan untuk memulai bisnis Anda, akan terasa luar biasa untuk benar-benar melihat ide Anda menjadi nyata. Namun perlu diingat, dibutuhkan sebuah desa untuk menciptakan suatu produk. Jika Anda ingin membuat aplikasi dan Anda bukan seorang insinyur, Anda harus menghubungi orang teknis. Atau jika Anda perlu memproduksi barang secara massal, Anda harus bekerja sama dengan produsen.

Ketika Anda siap untuk melakukan pengembangan produk dan melakukan outsourcing beberapa tugas pastikan Anda:

  • Pertahankan kendali atas produk Anda dan terus belajar. Jika Anda meninggalkan pengembangan hingga orang lain atau perusahaan lain tanpa pengawasan, Anda mungkin tidak mendapatkan hal yang Anda bayangkan.
  • Terapkan checks and balances untuk mengurangi risiko Anda. Jika Anda hanya merekrut satu insinyur freelance, ada kemungkinan tidak ada yang dapat memeriksa pekerjaan mereka. Jika Anda mengikuti rute freelance, gunakan beberapa teknisi sehingga Anda tidak perlu hanya mengambil seseorang dengan kata-kata mereka.
  • Rekrut spesialis, bukan generalis. Dapatkan orang-orang yang hebat dalam hal yang Anda inginkan, bukan tipe jack-of-all-trades.
  • Jangan menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang. Jangan Anda investasikan semua yang Anda punya tapi sisakan buat cadangan. PastikanAnda tidak kehilangan semua kemajuan Anda jika satu freelancer pergi atau jika kontrak gagal.
  • Kelola pengembangan produk untuk menghemat uang. Tarif dapat bervariasi untuk insinyur tergantung pada spesialisasi mereka, jadi pastikan Anda tidak membayar insinyur yang berkualifikasi tinggi saat Anda bisa mendapatkan hasil akhir yang sama dengan harga yang jauh lebih rendah.
Untuk membantu Anda memiliki kedamaian pikiran, mulailah belajar sebanyak mungkin tentang produksi, sehingga Anda dapat meningkatkan proses dan keputusan perekrutan Anda seiring berjalannya waktu.

Proses ini akan sangat berbeda untuk pengusaha yang fokus pada layanan, tetapi tidak kurang penting. Anda memiliki beberapa keterampilan yang orang-orang bersedia membayar Anda untuk saat ini, tetapi keterampilan tersebut dapat sulit diukur. Bagaimana Anda bisa membangun diri dan kemampuan Anda? Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat portofolio pekerjaan Anda - buat situs web untuk menunjukkan karya seni Anda jika Anda seorang seniman, menulis jika Anda seorang penulis atau desain jika Anda seorang desainer.

Selain itu, pastikan Anda memiliki sertifikat yang diperlukan atau persyaratan pendidikan, sehingga ketika seseorang bertanya tentang layanan Anda, Anda siap untuk melompat pada peluang yang baik.

9. Mulailah membangun tim Anda.

Untuk menskala bisnis Anda, Anda harus menyerahkan tanggung jawab kepada orang lain. Anda butuh tim.

Baik Anda membutuhkan mitra, karyawan, atau freelancer, ketiga kiat ini dapat membantu Anda menemukan kecocokan yang baik:
  • Nyatakan tujuan Anda dengan jelas. Pastikan semua orang memahami visi dan peran mereka dalam misi tersebut sejak awal.
  • Ikuti protokol perekrutan. Ketika memulai proses perekrutan, Anda perlu mempertimbangkan banyak hal, mulai dari menyaring orang-orang hingga mengajukan pertanyaan yang tepat dan memiliki formulir yang tepat. Berikut ini panduan yang lebih mendalam untuk membantu Anda.
  • Menetapkan budaya perusahaan yang kuat. Apa yang membuat budaya hebat? Apa saja beberapa blok bangunan? Anda dapat melihat daftar 10 contoh perusahaan dengan budaya besar, tetapi perlu diingat bahwa Anda tidak perlu memiliki ruang kantor gila Google untuk menanamkan suasana positif. Itu karena budaya yang hebat lebih tentang menghormati dan memberdayakan karyawan melalui berbagai saluran, termasuk pelatihan dan bimbingan, daripada tentang dekorasi atau tabel ping-pong. Bahkan, keuntungan kantor bisa menjadi lebih seperti perangkap daripada manfaat nyata.

10. Temukan lokasi.

Ini bisa berarti kantor atau toko. Prioritas Anda akan berbeda tergantung pada kebutuhan, tetapi berikut adalah 10 hal mendasar yang perlu dipertimbangkan:
  • Gaya operasi. Pastikan lokasi Anda konsisten dengan gaya dan gambar khusus Anda.
  • Demografi. Mulailah dengan mempertimbangkan siapa pelanggan Anda. Seberapa penting kedekatannya dengan lokasi Anda? Jika Anda adalah toko ritel yang bergantung pada komunitas lokal, ini sangat penting. Untuk model bisnis lainnya, mungkin tidak.
  • Lalu lintas pejalan kaki. Jika Anda membutuhkan orang untuk datang ke toko Anda, pastikan toko tersebut mudah ditemukan. Ingat: bahkan area ritel terbaik memiliki titik mati.
  • Aksesibilitas dan parkir. Apakah bangunan Anda dapat diakses? Jangan memberi pelanggan alasan untuk pergi ke tempat lain karena mereka tidak tahu tempat parkir.
  • Kompetisi. Terkadang memiliki pesaing di dekatnya adalah hal yang baik. Di lain waktu, tidak. Anda telah melakukan riset pasar, jadi Anda tahu mana yang terbaik untuk bisnis Anda.
  • Dekat dengan bisnis dan layanan lain. Ini lebih dari sekedar lalu lintas pejalan kaki. Lihatlah bagaimana bisnis di sekitar dapat memperkaya kualitas bisnis Anda sebagai tempat kerja juga.
  • Gambar dan riwayat situs. Apa yang disebutkan alamat ini tentang bisnis Anda? Apakah bisnis lain gagal di sana? Apakah lokasi mencerminkan gambar yang ingin Anda proyeksikan?
  • Ordonansi. Tergantung pada bisnis Anda, ini dapat membantu atau menghambat Anda. Misalnya, jika Anda memulai pusat penitipan anak, tata cara yang menyatakan bahwa tidak seorang pun dapat membangun toko minuman keras di dekatnya dapat menambah tingkat keamanan bagi Anda. Pastikan Anda bukan orang yang mencoba membangun toko minuman keras.
  • Infrastruktur bangunan. Terutama jika Anda melihat gedung yang lebih tua atau jika Anda memulai bisnis online, pastikan ruang tersebut dapat mendukung kebutuhan teknologi tinggi Anda. Jika Anda serius tentang sebuah bangunan, Anda mungkin ingin menyewa seorang insinyur untuk memeriksa keadaan tempat itu untuk mendapatkan evaluasi obyektif.
  • Sewa, utilitas, dan biaya lainnya. Sewa adalah biaya fasilitas terbesar, tetapi periksa utilitas juga, dan apakah mereka termasuk dalam sewa atau tidak. Anda tidak ingin memulai dengan satu harga dan mencari tahu itu akan menjadi lebih kemudian.
Setelah Anda tahu apa yang harus dicari dan saatnya untuk mulai mencari tempat yang cocok dengan semua kualifikasi Anda, keempat kiat ini dapat membantu.
  • Pikirkan pada kerangka waktu Anda sendiri. Pemilik tanah mulai menawarkan penyewaan kantor jangka pendek. Jangan terjebak dalam sewa jangka panjang jika tidak masuk akal untuk bisnis Anda.
  • Mainkan seluruh bidang. Ada berbagai macam tempat untuk digunakan - ruang kerja bersama, pusat bisnis kantor, sublet dan banyak lagi. Biarkan opsi Anda terbuka.
  • Klik di sekitar kota. Anda mungkin dapat menemukan tempat yang tepat dengan menggunakan sumber daya online.
  • Lakukan kesepakatan dengan persyaratan Anda. Sekali lagi, Anda memiliki opsi. Jangan terikat dengan sesuatu yang membuat Anda tidak nyaman.
11. Mulai dapatkan beberapa penjualan.

Tidak peduli produk atau industri Anda, masa depan bisnis Anda akan bergantung pada pendapatan dan penjualan. Steve Jobs tahu ini - itu sebabnya, ketika dia memulai Apple, dia menghabiskan hari demi hari menelepon para investor dari garasinya.

Ada banyak strategi dan teknik penjualan yang berbeda yang dapat Anda terapkan, tetapi di sini ada empat prinsip untuk hidup dengan:
  • Mendengarkan. "Ketika Anda mendengarkan klien / pelanggan Anda, Anda mencari tahu apa yang mereka inginkan dan butuhkan, dan bagaimana mewujudkannya," kata investor dan pengusaha John Rampton.
  • Mintalah komitmen, tetapi jangan memaksakannya. Anda tidak boleh terlalu malu untuk meminta langkah berikutnya atau menutup penjualan, tetapi Anda juga tidak dapat membuat pelanggan merasa seolah-olah Anda memaksakan mereka melakukan penjualan.
  • Jangan takut mendengar "tidak." Sebagai mantan salesman door-to-door (dan sekarang co-founder bisnis perangkat lunak Pipedrive), Timo Rein berkata, "Kebanyakan orang terlalu sopan. Mereka membiarkan Anda membuat pitch bahkan jika mereka tidak tertarik untuk membeli. Dan itu masalah sendiri. Waktu adalah sumber daya paling penting Anda. "
  • Jadikan prioritas. Sebagai wirausaha, Gary Vaynerchuk berkata, “Sebenarnya menciptakan pendapatan, dan menjalankan bisnis yang menguntungkan, adalah strategi yang baik untuk bisnis. Di mana kita orang berpikir pengguna atau kunjungan atau waktu di situs adalah proxy untuk bisnis yang sukses? "
Tapi bagaimana Anda benar-benar membuat penjualan itu? Mulailah dengan mengidentifikasi target yang menginginkan produk atau layanan Anda. Temukan pengadopsi awal bisnis Anda, kembangkan basis pelanggan Anda, atau keluarkan iklan untuk menemukan orang-orang yang sesuai dengan bisnis Anda. Kemudian, cari tahu corong atau strategi penjualan yang tepat yang dapat mengonversi prospek ini menjadi pendapatan.

12. Kembangkan bisnis Anda.

Ada sejuta cara berbeda untuk tumbuh. Anda dapat memperoleh bisnis lain, mulai menargetkan pasar baru, perluas penawaran Anda, dan banyak lagi. Namun, tidak ada rencana pertumbuhan yang penting jika Anda tidak memiliki dua atribut kunci yang dimiliki oleh semua perusahaan yang sedang berkembang.

Pertama, mereka punya rencana untuk memasarkan diri. Mereka menggunakan media sosial secara efektif melalui kampanye organik, influencer, atau berbayar. Mereka memiliki daftar email dan tahu cara menggunakannya. Mereka memahami dengan tepat siapa yang harus mereka targetkan - baik online atau tidak aktif - dengan kampanye pemasaran mereka.

Baca juga
Kemudian, setelah mereka memiliki pelanggan baru, mereka memahami cara mempertahankannya. Anda mungkin pernah mendengar banyak orang menyatakan bahwa pelanggan termudah untuk menjual adalah yang sudah Anda miliki. Pelanggan Anda yang sudah ada telah mendaftar untuk daftar email Anda, menambahkan informasi kartu kredit mereka ke situs web Anda dan menguji apa yang Anda tawarkan. Dengan demikian, mereka memulai hubungan dengan Anda dan merek Anda. Bantu mereka merasa baik tentang hubungan itu sebaik mungkin.

Mulailah dengan memanfaatkan strategi ini, yang termasuk berinvestasi dalam layanan pelanggan Anda dan mendapatkan pribadi, tetapi menyadari pekerjaan Anda tidak akan pernah dilakukan. Anda akan terus bersaing untuk pelanggan ini di pasar, dan Anda tidak pernah bisa hanya berpuas diri. Teruslah meneliti pasar, mempekerjakan orang-orang yang baik dan membuat produk yang unggul dan Anda akan berada di jalan untuk membangun kekaisaran yang selalu Anda impikan.

Demikianlah Lengkap, 12 Langkah Panduan untuk Memulai Bisnis. Semoga bermanfaat. 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Lengkap, 12 Langkah Panduan untuk Memulai Bisnis"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel