Pengertian Distribusi dan Jenis-jenis Perantara


Apa Itu Distribusi?

Ada empat elemen dasar dari bauran pemasaran, harga, tempat dan promosi. Keempat elemen harus diperhatikan untuk pemasaran dan penjualan produk atau jasa yang sukses. Distribusi berkaitan dengan elemen tempat. Mari kita lihat pentingnya.

Distribusi

Distribusi berarti proses dimana kita membuat barang atau layanan tersedia bagi konsumen akhir. Umumnya, tempat produksi tidak sama dengan tempat konsumsi. Jadi barang harus didistribusikan untuk mengatasi penghalang tempat.

Sekarang distribusi produk dapat dilakukan oleh organisasi itu sendiri yang merupakan distribusi langsung. Atau dapat menyewa perantara dan membentuk saluran distribusi yaitu distribusi tidak langsung. Rencananya akan tergantung pada beberapa faktor, beberapa di antaranya:


  • Produk: Apakah produk tersebut tahan lama atau tahan lama akan menjadi faktor dalam menentukan model distribusinya.
  • Pasar: Ukuran pasar akan menjadi faktor. Di pasar yang besar, distribusi langsung mungkin bukan pilihan yang sempurna. Juga jika pasar yang tersebar saluran tidak langsung akan lebih cocok
  • Perusahaan: Ukuran perusahaan dan bauran produknya juga merupakan faktor penentu dalam keputusan tentang distribusi.
  • Lingkungan Pemasaran: Dalam ekonomi lambat atau depresi, rantai distribusi yang lebih pendek lebih disukai. Dalam ekonomi yang sehat, ada pilihan yang lebih luas untuk alternatif.
  • Biaya: Biaya saluran seperti transportasi, pergudangan dan penyimpanan, tol dll jelas merupakan faktor dalam keputusan ini.


Jenis Perantara

Mereka adalah perantara yang memastikan distribusi barang yang lancar dan efektif di pasar geografis pilihan Anda. Perantara merupakan faktor yang sangat penting dalam proses distribusi. mari kita lihat jenis-jenis perantara yang biasanya kita temukan.

1] Agen

Agen adalah perantara yang mewakili menghasilkan kepada pelanggan. Mereka hanyalah perpanjangan dari perusahaan tetapi perusahaan pada umumnya terikat oleh tindakan dari agen-agennya. Satu hal yang perlu diingat, kepemilikan barang tidak lolos ke agen. Mereka hanya bekerja pada biaya dan komisi.

2] Pedagang grosir

Pedagang grosir membeli barang langsung dari produsen. Salah satu ciri penting pedagang besar adalah mereka membeli dalam jumlah besar dengan harga yang lebih rendah daripada harga eceran. Mereka menyimpan dan menyimpan sejumlah besar produk dan menjualnya kepada perantara lain dalam jumlah yang lebih kecil untuk mendapatkan keuntungan.

Pedagang grosir umumnya tidak menjual ke konsumen akhir secara langsung. Mereka menjual ke perantara lain seperti pengecer atau distributor.


3] Distributor

Distributor mirip dengan pedagang besar dalam fungsi mereka. Kecuali mereka memiliki kontrak untuk membawa barang dari hanya satu produsen atau perusahaan. Mereka tidak menyediakan berbagai produk dari berbagai merek. Mereka terikat kontrak untuk berurusan dengan produk-produk tertentu dari hanya satu perusahaan induk

4] Pengecer

Pengecer pada dasarnya adalah pemilik toko. Apakah itu toko kelontong lokal atau mal di daerah Anda, mereka semua pengecer. Satu-satunya perbedaan adalah ukuran mereka. Pengecer akan mendapatkan barang dari grosir atau distributor dan menjualnya ke konsumen akhir. Mereka akan menjual produk-produk ini dengan margin keuntungan kepada pelanggan mereka.

Baca Juga

Dalam realitas pasar, semua produsen bergantung pada distribusi untuk menyalurkan hingga batas tertentu. Bahkan mereka yang menjual langsung dapat mengandalkan setidaknya satu perantara di atas untuk tujuan apa pun. Oleh karena itu saluran distribusi sangat penting dalam perekonomian kita

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Pengertian Distribusi dan Jenis-jenis Perantara"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel