Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penentuan Harga


Harga adalah nilai dalam istilah moneter yang dibayarkan satu pihak ke pihak lain dalam transaksi sebagai pertukaran untuk beberapa barang atau jasa. Jadi definisi harga adalah jumlah uang yang akan dibayarkan pembeli sebagai pertimbangan kepada penjual dengan imbalan barang atau jasa.

Penetapan harga tidak selalu semudah menetapkan harga yang ingin diperoleh penjual. Ini melibatkan aspek seperti permintaan dan penawaran, biaya produk, persepsi dan nilainya untuk pelanggan dan banyak faktor seperti itu.

Jadi ketika menetapkan harga suatu produk, perusahaan harus sangat hati-hati dan mempertimbangkan. Jika harga terlalu tinggi atau bahkan terlalu rendah, produk akan gagal di pasar. Ini juga alasan mengapa penentuan harga bukanlah peristiwa satu kali. Perusahaan mengubah harga sesuai dengan kondisi pasar dan keadaan lain.

Apa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penentuan Harga?

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penentuan Harga

Perusahaan harus mengingat berbagai faktor sambil menentukan harga suatu produk. Beberapa faktor penting seperti itu diberikan di sini.

1] Biaya Produk

Faktor terpenting yang mempengaruhi harga suatu produk adalah biaya produk. Prinsip yang sama juga berlaku dalam hal layanan. Biaya produk akan termasuk biaya produksi, biaya distribusi dan biaya penjualan dan promosi. Biaya ini akan bertindak sebagai patokan untuk menetapkan harga.

Dalam jangka panjang, perusahaan jelas akan mencoba untuk menutupi seluruh biaya produk. Dan sebagai tambahan, ia akan menetapkan sendiri marjin laba di atas biaya tersebut. Tetapi mungkin dalam jangka pendek, perusahaan dapat menetapkan harga yang lebih rendah daripada biaya produk. Ini adalah strategi pemasaran untuk meningkatkan penjualan dan mengambil bagian di pasar. Namun dalam jangka panjang, tidak ada perusahaan yang dapat bertahan kecuali harga produk / jasa bahkan tidak menutupi biaya mereka.

Mari kita juga belajar tentang tiga jenis biaya suatu perusahaan
  • Biaya Tetap: Biaya-biaya ini ditetapkan. Mereka tidak memiliki hubungan dengan tingkat aktivitas atau produksi perusahaan. Bahkan jika tidak ada produksi barang, biaya-biaya ini akan terjadi. Misalnya, sewa pabrik adalah biaya tetap.
  • Biaya Variabel: Ini adalah biaya yang bervariasi dalam proporsi langsung ke tingkat produksi suatu entitas. Semakin tinggi produksi, semakin tinggi biayanya dan sebaliknya. Bahan mentah adalah contoh klasik dari biaya variabel
  • Biaya Semi-Variabel: Biaya ini juga bervariasi dengan tingkat produksi. Tetapi mereka tidak berbanding lurus. Katakanlah misalnya gaji seorang manajer adalah 10.000 / - sebulan tetap dan kemudian 10% dari penjualannya. Ini adalah biaya semi-variabel.

2] Permintaan Produk

Biaya produk hanya akan memberi Anda tolok ukur untuk menentukan harga. Batas atas kisaran harga akan tergantung pada utilitas yang dimiliki produk dan karenanya permintaannya di pasar. Jadi biaya produk adalah kekhawatiran penjual. Perhatian pembeli adalah kegunaan produk. Permintaan untuk produk akan tergantung pada utilitas dan harganya. Hukum tuntutan menyatakan bahwa menurunkan harga lebih tinggi dari permintaan.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan harga adalah elastisitas permintaan. Ini berarti perubahan dalam permintaan untuk perubahan harga suatu produk. Jika permintaan tidak elastis maka perusahaan dapat membebankan harga yang lebih tinggi untuk produk mereka.

3] Harga Pesaing

Salah satu faktor yang mempengaruhi penghentian harga adalah harga yang dikenakan pesaing untuk produk mereka. Tidak hanya harga mereka tetapi produk mereka, fitur-fiturnya dan faktor-faktor lain seperti saluran distribusi, promosi dll juga harus dipelajari.

Di pasar, dengan persaingan bebas, harga harus sangat kompetitif. Anda tidak dapat mengambil risiko menetapkan harga diri dari pasar. Namun di sisi lain, jika produk Anda memiliki fitur tambahan khusus r ini harus tercermin dalam harga.

4] Peraturan Pemerintah

Pemerintah memiliki kewajiban untuk melindungi warganya dari praktik dan penetapan harga yang tidak adil. Jadi mungkin memberlakukan hukum dan peraturan tertentu berkenaan dengan penetapan harga suatu produk. Bahkan dapat mengatur harga barang yang dianggap barang-barang penting.

Baca Juga


Ini umumnya terjadi di industri farmasi. Produsen membebankan harga mahal untuk obat yang menyelamatkan jiwa dan pembeli tidak punya pilihan selain membayar. Dalam kasus seperti itu, pemerintah dapat turun tangan dan mengatur harga obat-obatan esensial ini.

Ada faktor lain yang juga membantu perusahaan dalam aspek harga mereka dari bauran pemasaran. Di sini kita telah membahas empat hal yang paling penting.

Semoga bermanfaat

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penentuan Harga"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel